Rian D’MASIV Minta Jawa Nur Alam Jangan Menyerah demi Gapai Cita-cita

Sebuah kehebohan itu terjadi saat Rian sedang berkunjung ke Kalijudan, sebuah kampung di Surabaya, Jawa Timur, baru-baru ini. Kedatangan Rian jauh-jauh dari Jakarta hanya demi menemui seorang anak bernama Jawa Nur Alam.

Sesaat kemudian, seorang gadis cilik dibikin nangis sesugukan oleh sosok penyanyi bernama lengkap Rian Ekky Pradipta ini di depan kedua orangtuanya. Para warga pun dibuat heboh oleh vokalis band D’Masiv tersebut. Bagi yang belum kenal siapa itu Jawa, ternyata anak ini sempat viral tiga tahun yang lalu. Saat itu ia masih berusia 9 tahun. Jawa ramai jadi perbincangan gara-gara ada netizen yang mengunggah foto dan videonya tengah bermain biola. Semua orang dibuat terkesima. Bayangkan saja, ada anak kecil dari kampung yang bisa begitu fasihnya bisa memainkan biola sambil menggendong anak bayi. Musiknya pun klasik.

Sontak saja, berbondong-bondong banyak pihak menawarkan bantuan, bahkan sampai ada yang menawarkan beasiswa di Jerman. Jawa tak hanya viral di Indonesia, publik internasional pun dibuat kagum. Netizen pun memberikan pujian dan dorongan spirit yang luar biasa atas video yang berdurasi kurang lebih 2 menit tersebut.

Namun sayangnya, setelah tiga tahun berlalu, nasib Jawa masih begitu-begitu saja. Dia masih hidup di bawah garis kemiskinan tanpa ada perbaikan nasib. Sehari-hari ia masih saja membantu orangtuanya berdagang rujak cingur. Namun, Jawa pantang menyerah. Dia masih terus melatih bakatnya bermain biola.

Semangat pantang menyerah itulah yang membuat Rian tergerak untuk mendatanginya langsung di tengah kesibukannya. Bahkan di tengah pandemi corona yang membuat orang sangat sulit untuk berpergian antarkota, tak menyurutkan rasa penasarannya mengunjungi Jawa langsung karena ada ‘mutiara Indonesia’ sebagus itu yang disia-siakan. “Selain hidup sangat miskin, Jawa ternyata juga berprestasi di dunia pendidikan karena bisa bersekolah melalui jalur prestasi,” kata Rian melalui keterangan tertulis, Kamis (15/10/2020). “Ia juga memiliki talenta bermain biola yang sangat apik. Itu sebabnya, saya pribadi tergerak ingin membantu dia melalui Yayasan Jangan Menyerah Indonesia. Jawa ini salah satu sosok anak negeri berbakat yang harus diperhatikan dan dibantu lebih serius lagi,” sambung Rian. Menurut Sugeng, ayahnya Jawa, anaknya memang sangat mengidolakan Rian.

Sumber : Tri Susanto Setiawan